islampos
Media islam generasi baru

Inilah Mengapa Masjid Al-Aqsa Begitu Penting

Foto: Ferrell's Travel Blog
0

Beberapa minggu terakhir ini kita telah menyaksikan demonstrasi dan konfrontasi harian antara pasukan Israel dan Palestina di wilayah Palestina yang diduduki Zionis. Ketegangan meningkat di Kota Tua Yerusalem Timur setelah Israel menutup kompleks Masjid Al-Aqsa untuk pertama kalinya sejak 1969, setelah terjadi baku tembak senjata antara warga Palestina Israel dan pasukan Israel.

Al-Aqsa adalah nama masjid berkubah perak di dalam kompleks seluas 35 hektar yang disebut al-Haram al-Sharif, atau tempat suci, oleh umat Islam, dan sebagai Bukit Kuil oleh orang Yahudi. Kompleks ini terletak di Kota Tua Yerusalem, yang telah ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia oleh badan budaya Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNESCO, dan penting bagi tiga agama Abraham.

Situs ini telah menjadi bagian wilayah yang paling banyak diperebutkan di tanah suci sejak Israel menduduki Yerusalem Timur, termasuk Kota Tua, pada tahun 1967, bersama dengan Tepi Barat dan Jalur Gaza. Namun, konflik tersebut bahkan jauh lebih jauh lagi, sebelum berdirinya Israel.

Pada tahun 1947, PBB menyusun sebuah rencana partisi untuk memisahkan Palestina yang bersejarah, kemudian di bawah kendali Inggris, menjadi dua negara: satu untuk orang Yahudi, terutama dari Eropa, dan satu lagi untuk orang-orang Palestina. Negara Yahudi ditetapkan sebagai 55 persen dari tanah tersebut, dan sisanya 45 persen adalah untuk sebuah negara Palestina.

Yerusalem, yang menampung kompleks al-Aqsa, termasuk dalam komunitas internasional di bawah pemerintahan PBB. Diberikan status khusus ini untuk kepentingannya terhadap tiga agama Abrahamik.

Perang Arab-Israel yang pertama pecah pada tahun 1948 setelah Israel mendeklarasikan kenegaraan, mencaplok sekitar 78 persen tanah, dengan wilayah-wilayah Tepi Barat yang tersisa, Yerusalem Timur dan Gaza berada di bawah kontrol Mesir dan Yordania.

Perambahan Israel di darat meningkat pada tahun 1967, setelah perang Arab-Israel kedua, yang mengakibatkan pendudukan Israel di Yerusalem Timur, dan akhirnya aneksasi Yerusalem yang ilegal di Yerusalem, termasuk Kota Tua dan al-Aqsa.

Pengawasan ilegal Israel terhadap Yerusalem Timur, termasuk Kota Tua, melanggar beberapa prinsip hukum internasional, yang menguraikan bahwa kekuasaan pendudukan tidak memiliki kedaulatan di wilayah yang didudukinya.

Selama bertahun-tahun, pemerintah Israel telah mengambil langkah lebih lanjut untuk mengendalikan dan memperjuangkan Kota Tua dan Yerusalem Timur secara keseluruhan. Pada tahun 1980, Israel mengeluarkan sebuah undang-undang yang mengumumkan Yerusalem sebagai ibukota “lengkap dan bersatu” Israel, yang melanggar hukum internasional. Saat ini, tidak ada negara di dunia yang mengakui kepemilikan Israel atas Yerusalem atau upayanya untuk mengubah susunan geografi dan demografi kota.

Warga Palestina di Yerusalem, yang jumlahnya sekitar 400.000, hanya memiliki status residensi permanen, bukan kewarganegaraan, meski lahir di sana – berbeda dengan orang Yahudi yang lahir di kota. Dan sejak 1967, Israel telah memulai pendeportasian kota Palestina dengan tenang dan menerapkan kondisi sulit bagi mereka untuk mempertahankan status tempat tinggal mereka.

Israel juga telah membangun setidaknya 12 permukiman ilegal Yahudi di Yerusalem Timur, yang menampung sekitar 200.000 orang Israel, sementara menolak izin pembangunan rumah warga Palestina bahkan menghancurkan rumah mereka sebagai hukuman karena bangunan tidak sah. []

SatuMedia

loading...
loading...