islampos
Media islam generasi baru

Ini Sifat Dajjal di Akhir Zaman

0

DAJJAL mengaku sebagai Tuhan. Ia membungkus kebatilan yang dibawanya dengan hal-hal luar biasa, sampai-sampai ada orang yang mendatanginya dengan keyakinan bahwa kebatilan Dajjal tak akan menimpa dirinya. Namun, begitu melihat hal-hal luar biasa dalam diri Dajjal itu, ia segera jadi pengikut Dajjal.

Dalam Sunan Abi Dawud diriwayatkan dengan sanad shahih dari Imran ibn Hushain bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Siapa mendengar Dajjal, hendaklah ia menjauhinya. Demi Allah, ada orang lelaki datang kepadanya dengan penuh percaya diri sebagai mukmin, namun ternyata lelaki itu mengikutinya juga, karena tipu daya yang dilakukannya,” (Jami’ al-Ushul).

Orang yang mengamati perkara Dajjal akan yakin bahwa Dajjal adalah penyebar kebatilan. Sifat-sifat ketuhanan tidak ada padanya. Dajjal adalah seorang manusia yang miskin, lemah, makan, minum, tidur, buang air kecil dan besar. Orang seperti ini mustahil menjadi Tuhan yang layak disembah oleh semua makhluk. Bagaimana mungkin, padahal ia sendiri butuh kepada makhluk.

Rasulullah SAW banyak menginformasikan sifat dan keadaannya agar orang-orang mukmin yang hidup di masanya mengenali dengan baik, mampu menghadapinya dan tidak tertipu oleh kebatilannya.

Sifat-sifat Dajjal Secara Umum

Rasulullah SAW melukiskan sifat-sifat Dajjal dan ciri-ciri jasmaninya. Dalam Shahih al-Bukhari diriwayatkan dari Abdullah ibn Umar bahwa Rasulullah SAW melihat Dajjal dalam mimpi. Beliau melukiskannya, “Laki-laki berbadan besar, berkulit kemerahan, rambutnya keriting, buta sebelah, matanya seperti sebutir anggur yang menonjol. Manusia yang paling mirip dengannya adalah Ibn Quthn ibn Khuza’ah.”

Dalam Musnad Ahmad dan Sunan Abi Dawud diriwayatkan dengan sanad shahih dari Ubadah ibn Shamit bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Aku menceritakan kepada kalian mengenai Dajjal, dan aku khawatir kalian tidak memikirkannya. Almasih Dajjal adalah seorang lelaki yang pendek, pincang, berambut keriting, buta sebelah, pandangannya kabur, penglihatannya jauh tetapi matanya tidak tinggi. Jika kalian dibuatnya ragu, ketahuilah bahwa Tuhan kalian tidak buta sebelah, dan kalian tidak dapat melihat Tuhan kalian.”

Dalam Shahih Ibn Hibban dan Musnad Ahmad diriwayatkan dari Ibn Abbas bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Dajjal itu buta sebelah, putih bersinar (dalam riwayat lain: putih seperti keledai putih), kepalanya seperti ular besar. Orang yang paling mirip dengannya adalah Abdul Uzza ibn Quthn. Jika banyak orang-orang jahil dan sesat karenanya, ketahuilah bahwa Tuhan kalian tidak buta sebelah.”[]

loading...
loading...