islampos
Media islam generasi baru

Ini Sebabnya Kenapa Perlu Menyegerakan Bayar Utang

Foto: Google Image
0

KEADAAN yang mendesak terkadang membuat kita terpaksa untuk berutang. Utang memang bukanlah suatu hal yang diharamkan sebagaimana mencuri, akan tetapi baik buruknya seseorang bisa dilihat juga dari caranya memperlakukan utang-utangnya. Hal-hal yang berkaitan dengan utang-piutang ini bisa memperlihatkan kualitas diri seseorang.

Saudaraku, ingatlah utang ke mana pun dalam jumlah berapa pun tak bisa kita anggap enteng. Bahkan Rasulullah SAW telah menyebutkan kriteria manusia yang terbaik salahsatunya adalah yang paling baik dalam membayar utang-utangnya. Rasulullah SAW bersabda, “Sebaik-baiknya kalian adalah yang paling baik dalam membayar utang.” (Muttafaqun ‘alaih)

Apa Maksud dari kalimat “yang paling baik membayar utang” ? Setidaknya 3 hal berikut ini menunjukkan kebaikan seseorang dalam membayar utang:

1. Tepat waktu sesuai perjanjian

Hati-hati dala berkata, jika kita baru bisa bayar utang tanggal 15, jangan katakan bisa bayar tanggal 10! Seseorang yang terbaik dalam membayar utangnya adalah ia yang mampu menepati janji pebayaran utangnya.

2. Jika memang tidak bisa membayar tepat waktu, mengabarkan dan tidak menghindar tanpa kabar apapun

Jikalau tak bisa bayar tepat waktu, seseorang yang paling baik dalam membayar utangnya akan memberikan kabar dan bukannya malah menghindar ketika ditagih. Bukankah banyak orang yang seperti ini? Alih-alih minta maaf, malahan tak bisa dihubungi karena tak mampu bayar utang tepat waktu.

3. Mengutamakan pembayaran utang daripada gaya hidup

Ada orang yang utang cicilan rumah, tapi masih mementingkan gaya hidup dengan menambah utang cicilan mobil, cicilan furniture, cicilan baju, cicilan kartu kredit, jadilah hidupnya penuh utang disebabkan ketidakmampuannya menahan diri dari gaya hidup kelas atas. Orang terbaik dalam pembayaran utangnya tentu saja mereka yang bisa mengutamakan pelunasan utang daripada memenuhi hasrat gaya hidup yang tinggi.

Misalkan, daripada membeli makanan mahal di restoran, lebih baik ia makan sederhana saja di rumah, uang untuk makan di restoran disisihkan untuk membayar utang.

Saudaraku, ingatlah bahwa seseorang bisa tergadai karena utangnya, coba kita ingat-ingat lagi utang apakah yang masih kita miliki saat ini? Sudahkah kita beri’tikad baik untuk melunasinya? Semoga Allah mudahkan orang-orang yang berniat membayar utang agar dapat melunasi utangnya, Allah Maha Mengetahui segala isi hati. []

Sumber: Ummi.

loading...
loading...