islampos
Media islam generasi baru

Ini Dia Tidur ala Rasulullah

Foto: Ikea
0

 

SAAT tulang-tulang ini merasakan ngilu, otot-otot ini merasakan pegal, dan kepala ini merasakan pusing, mungkin itu isyarat tubuh kita untuk berebah sejenak dari rutinitas yang sedang kita lakukan.

Tubuh kita memiliki hak untuk beristirahat yang cukup. Sehingga kita dapat mengoptimalkan segala rutinitas Ibadah kita menjadi lebih optimal.

Begitu indahnya Allah mengatur segala urusan dunia ini. Sampai pada hal yang mungkin banyak orang meremehkan pentingnya mengatur pola tidur.

Allah SWT berfirman:

“Dialah yang menjadikan untukmu malam (sebagai) pakaian, dan tidur untuk istirahat, dan Dia menjadikan siang untuk bangun berusaha.” (QS. Al-Furqaan: 47)

Allah menciptakan malam hari waktu istirahat dan siang hari untuk mencari karunia yang Ia sebarkan di alam semesta ini.

Bagi sebagian manusia tidur bisa diartikan sebagai istirahat. Namun tidak jarang banyak manusia yang menggunakan hampir sebagian besar waktunya hanya untuk tidur. Menjadikan ia sebagai manusia yang tidak produktif akibat banyak waktu yang terbuang sia-sia.

Jauh-jauh hari Rasulullah telah mencontohkan pola tidur yang baik.

Tidur di Awal Malam dan Bangun di Akhir Malam

“Beliau saw tidur di awal malam dan menghidupkan akhir malam.” (Mutafaq ’Alaih)

Tidur yang berkualitas di malam hari merupakan upaya optimalisasi dalam detoksifikasi untuk menetralisir toksin yang mengontaminasi tubuh. Detoksifikasi tubuh, terjadi terutama pada hati, tercapai optimal saat tidur. Mekanisme tersebut berkaitan erat dengan diproduksinya antioksidan sebagai penetral toksin. Pada tidur yang berkualitas, detoksifikasi hati dapat berjalan optimal, khususnya dalam pembentukan asam amino glutathione sebagai antioksidan yang menetralisasi stres oksidatif dan radikal bebas.

Tidur/Istirahat di Siang Hari

Tidur atau istirahat siang (sesudah dhuhur sebelum ashar) dianjurkan oleh Rasulullah. Aktivitas ini disebut juga Qoyluulah

Berkata Ibnu Atsir: “Qoyluulah adalah istirahat di pertengahan siang walaupun tidak tidur”.

Tata Cara Tidur

“Dari Ya’isy bin Thihfah ia berkata,”Ayahku berkata,” Ketika aku berbaring (menelungkup) di atas perutku di dalam masjid, tiba-tiba ada seseorang yang menggoyangkan tubuhku dengan kakinya lantas ia berkata,” Sesungguhnya cara tidur seperti ini dibenci Allah” Ia berkata,”Akupun melihatnya ternyata orang itu adalah Rasululullah”

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya.” (HR. Abu Dawud no. 5045, At Tirmidzi No. 3395, Ibnu Majah No. 3877 dan Ibnu Hibban No. 2350)

Lebih Baik Tidur Menyamping Ke Kanan

Inilah posisi tidur terbaik yang diajarkan oleh Rasulullah SAW. Tidur dengan posisi miring ke kanan, dapat membantu melancarkan aliran darah dari bilik jantung sebelah kiri yang posisinya menjadi lebih tinggi ke seluruh tubuh kecuali pembuluh Aorta. Dengan posisi tidur seperti ini, maka seluruh anggota tubuh selain tangan kiri akan berada sejajar atau di bawah jantung. Sehingga darahpun akan dengan mudah mengalir ke seluruh bagian tubuh sesuai dengan hukum gravitasi. Dan posisi tubuh seperti inilah yang baik untuk jantung.

Tidur Tanpa Bantal

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya.”

Dari hadits diatas maka dapat kita ketahui bahwa Rosulullah menjadikan tangan kanannya sebagai bantal untuk bersandar kepalanya.

Tidur di Ruangan Gelap

Rasulullah shollallâhu ‘alaihi wasallam juga bersabda: “Apabila kalian tidur, maka padamkanlah lampu-lampu kalian. Sebab, setan-setan berkeliaran seperti tikus dan menabrak (lampu-lampu kalian) sehingga kalian terbakar.” HR Ibnu Hibban. []

loading...
loading...