ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Ini 9 Fakta tentang Maqam Ibrahim

0

Advertisements

‘MAQAM’ adalah kata Arab yang berarti tempat atau titik di mana dua kaki seseorang berada saat berdiri. Di area Masjidil Haram, berdiri Maqam yang dikenal dengan Maqam Ibrahim.

Maqam Ibrahim adalah batu bertualang yang digunakan oleh Nabi Ibrahim di seluruh pengembangan Ka’bah. Selama pembangunan tingkat atas Ka’bah, Nabi Ibrahim berdiri di atas sepotong batu yang luas yang digerakkan bersamanya saat setiap area selesai.

BACA JUGA: Apa Itu Maqam Ibrahim?

Ketika Ka’bah dibangun, potongan batu yang luas ditinggalkan di luar Ka’bah, dekat dengan pembatas timur. Itulah yang kini dikenal sebagai Maqam Ibrahim.

Berikut ini fakta-fakta tentang maqam Ibrahim:

1. Tinggi Maqam Ibrahim adalah 20 cm; kedalaman satu jejak adalah 10 sentimeter dan kedua adalah 9 sentimeter.

2. Maqam Ibrahim ditemukan di depan pintu masuk Ka’bah.

3. Salah satu fakta yang menakjubkan adalah bahwa batu yang dia pegang saat membangun Ka’bah, berubah menjadi bagian yang lembut dan halus di mana kakinya tenggelam sehingga seseorang dapat melihat jejak kaki-Nya di batu itu. Dan setelah beberapa ratus tahun, jejak kaki ada di batu yang terletak di sisi timur Ka’bah.

4.  Tempat yang berdiri saat ini adalah tempat di mana Nabi Ibrahim memanjatkan doa setelah selesainya pembangunan Ka’bah kepada Allah. Jadi, ketika putaran ketujuh tawaf selesai, dianjurkan mengerjakan dua rakaat shalat di tempat ini.

Related Posts

5. Selama pemerintahan Umar ibn Al-Khattab, ia memindahkan tempat itu dan memindahkan Maqam lebih ke arah timur, sehingga orang-orang yang mencoba melakukan Tawaf dapat melakukannya dengan nyaman, tanpa menghalangi individu yang berdoa setelah menyelesaikannya. Tawaf mereka di sebelah Maqam Ibrahim.

6. Allah memerintahkan umat Islam untuk berdoa di samping Maqam Ibrahim. Berikut ini adalah ayat-ayat dari Al-Qur’an yang berkaitan dengan Maqam Ibrahim:

‘Dan ambillah, dari tempat berdiri Ibrahim tempat doa…” (QS Al Baqarah: 125)

7.  Batu ini dikirim dari surga ke Nabi Ibrahim bersama dengan 2 batu lagi. Yang satu adalah Hajar Aswad, dan yang kedua adalah batu anak-anak Israel.

BACA JUGA: Inilah Ka’bah dan Sejarahnya dari Masa ke Masa

8. Maqam Ibrahim tetap aman dan terlindungi bahkan setelah bertahun-tahun. Kelanjutan dan perlindungan batu ini sepanjang sejarah melawan musuh-musuh yang kuat menjadi mukjizat dari Allah.

9. Syekh Ibn ‘Uthaymeen mengatakan bahwa:

“Tidak diragukan lagi, kandang kaca dari Maqam Ibrahim terbukti dengan hormat tetapi pola terukir tidak tampak seperti jejak kaki yang sebenarnya karena secara historis lenyap lama sekali. Ini hanya sebagai penanda untuk menunjukkan di mana Ibrahim berdiri.” []

SUMBER: ABOUT ISLAM

Artikel Terkait :

loading...
loading...

Sponsored

Maaf Anda Sedang Offline