ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Ini 6 Hadits Dhaif tentang Muharram

Foto: Ali BM/islampos
0

MALAM 1 Muharram adalah ‘malam pertama’ yang menandakan pergantian tahun hijriyah. Umat Islam di seluruh dunia menyambutnya dengan berbagai kegiatan sebagai rasa syukur karena masih diberikan umur panjang.

Namun, sebagian orang yang tidak atau kurang mengerti tentang Islam, mereka justru memperingatinya dengan cara yang kurang tepat, bahkan berbau mistis. Mereka yang demikian tersebut menganggap Muharram (syura) adalah bulan keramat, angker, naas dan berbahaya. Oleh karena itu, peringatan yang diadakan juga bermacam-macam, antara lain: begadang semalam suntuk, menyebar sesajen ke laut atau tempat-tempat yang dianggap keramat, mandi keramas biar awet muda, memandikan (marangi) pusaka, seperti keris, tombak dan lain sebagainya.

Tak hanya kegiatan-kegiatan yang jauh dari syariat, hadits-hadits tentang Muharram pun ternyata ada dhaif bahkan palsu. Beberapa hadits tersebut di antaranya:

1. Siapa yang berpuasa hari terakhir bulan Dzulhijjah dan hari pertama bulan Muharram, berarti dia telah mengakhiri penghujung tahun dan mengawali tahun baru dengan puasa. Allah jadikan puasanya ini sebagai kaffarah selama lima tahun. (Hadis dusta, karena di sanadnya ada dua pendusta, sebagaimana keterangan As-Syaukani dalam Al-Fawaid Al-Majmu’ah, Hal. 45).

2. Siapa yang berpuasa sembilan hari pertama bulan Muharram maka Allah akan bangunkan untuknya satu kubah di udara, yang memiliki empat pintu, tiap pintu jaraknya satu mil. (Hadis palsu, sebagaimana keterangan Ibnul Jauzi dalam Al-Maudhu’at, 2:199, dan As-Syaukani dalam Al-Fawaid Al Majmu’ah, Hal. 45).

3. Siapa yang berpuasa sehari di bulan Muharram maka untuk satu hari puasa dia mendapat pahala puasa tiga puluh hari. (Hadis palsu, sebagaimana keterangan Al-Albani dalam Silsilah Hadis Dhaif, no. 412).

4. Bulan yang paling mulia adalah Al-Muharram (Hadits dhaif, sebagaimana keterangan Al-Albani dalam Dhaif Al Jami’ As-Shagir, no. 1805).

5. Sesungguhnya Allah mewajibkan Bani Israil berpuasa sehari dalam setahun, yaitu hari ‘Asyura, yaitu hari kesepuluh bulan Muharram. Karena puasalah kalian di bulan Muharram dan berilah kelonggaran (makan enak dan pakaian baru) untuk keluarga kalian. Karena inilah hari di mana Allah menerima taubat Adam ‘alaihis salam… (Al-Fawaid Al-Majmu’ah, Hal. 46)

6. Pemimpin umat manusia: Adam, pemimpin bangsa Arab: Muhammad, pemimpin bangsa Romawi: Shuhaib Ar-Rumi, pemimpin bangsa Persia: Salman Al-Farisi, pemimpin bangsa Habasyah: Bilal bin Rabah, pemimpin gunung: Gunung Sina, pemimpin pohon: bidara, pemimpin bulan : Muharram, pemimpin hari : hari Jumat….(Hadis palsu, sebagaimana keterangan Al-Albani, Dhaif Al Jami’ As Shaghir, no. 7069). []

Sumber : http://www.konsultasisyariah.com/hadis-dhaif-seputar-bulan-muharram/

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...