ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Ini 6 Ciri Mukmin yang Beruntung

Foto: Abu Umar/Islampos
0

Menjadi Mukmin sejati merupakan cita-cita semua muslim, tetapi untuk menjadi seorang mukmin yang istiqomah tidak mudah karena banyak halangan dan rintangannya, mungkinkah anda  sudah menjadi mukmin yang baik? 

inilah ciri-ciri mukmin yang beruntung sebagaimana termaktub dalam surat Al-Mukminun ayat 1 – 9, sebagai berikut :

1.Orang-orang yang khusyu dalam shalatnya

Mereka yang khusyu dalam shalatnya adalah mereka yang menegakkan shalat dengan sepenuh ketundukan hati, merasakan kehadiran Allah dalam sholatnya, membaca bacaan sholat dengan baik, memahami dan meresapi maknanya serta mematuhi semua rukun sholat dengan baik dan benar. Maka untuk menjadi mukmin yang beruntung, standar ibadah sholat yang harus kita penuhi tentunya adalah sholat yang dikerjakan dengan khusyu dan dengan sepenuh kesungguhan hati.

2.Orang yang menjauhkan diri dari perbuatan tak berguna

Saat sejenak melihat sekeliling kita, dapat kita lihat betapa banyak orang yang menghabiskan waktunya untuk hal-hal yang tak berguna, yang tidak menghasilkan apa-apa selain hanya kesia-siaan belaka. Seperti menonton acara-acara televisi yang tidak bermanfaat, berlama-lama mengakses media sosial, mengobrol ngalor ngidul tanpa disisipi diskusi yang berguna, dan sebagainya.

Sebagai seorang mukmin yang baik, sudah semestinya kita meninggalkan hal-hal yang tak berguna. Lebih baik menggunakan waktu secara produktif atau dengan mendekatkan diri kepada Allah lewat amal ibadah dan bibir yang senantiasa basah oleh ucapan zikir.

3.Orang yang menunaikan zakat

Di dalam harta kita terdapat hak orang lain. Ini antara lain termaktub di dalam Al-Quran yang artinya :

“Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak mendapatkan bahagian” (QS. Adz-Dzariyat: 19).

Hai orang-orang yang beriman, keluarkanlah/nafkahkanlah (dijalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang kami keluarkan dari bumi untuk kamu.” (QS. Al-Baqarah: 267).

Oleh karenanya, sudah menjadi kewajiban kita untuk menunaikan hak tersebut dengan cara mengeluarkan zakat. Diantaranya adalah zakat fitrah dan zakat mal jika telah memenuhi haul dan hisabnya.

4.Orang yang memelihara kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki

Memelihara kemaluan tidak hanya sekadar memelihara diri dari perbuatan zina, tetapi juga menghindarkan diri dari hal-hal yang mendekati zina. Ada pun yang dimaksud hamba sahaya yang dimaksud oleh ayat ini, adalah hamba sahaya yang diperoleh dari peperangan dengan orang kafir, dan untuk masa sekarang, sudah tidak ada lagi.

5.Orang yang memelihara amanat dan janji

Islam sangat menganjurkan umatnya untuk teguh memegang amanah dan juga janji. Hal ini jugalah yangtelah dicontohkan Rasulullah SAW dengan keagungan kepribadiannya yang digelar Al-Amin. Bahkan orang yang tidak memelihara amanat dan janji digolongkan ke dalam orang munafik.Rasulullah SAWbersabda yang artinya: “Tanda orang munafik ada tiga: jika berbicara dia dusta, jika berjanji dia ingkar, dan jika dipercaya (diberi amanat) dia berkhianat.” (HR. Bukhari Muslim)

6.Orang yang memelihara shalatnya

Memelihara shalat tidak hanya sebatas menggugurkan kewajiban semata, tetapi juga menjalankannya dengan baik, tepat waktu dan tepat aturan, serta mengerjakannya sebaik mungkin seolah-olah sholat itu adalah sholat kita yang terakhir.

Hal ini ditegaskan pula oleh Rasulullah SAWdalam sabda beliau : “Amal yang pertama kali dihisab dari amalan seorang hamba pada hari kiamat adalah shalatnya, maka jika shalatnya baik, berbahagialah dia, dan jika shalatnya rusak, rugilah dia dan sia-sialah usahanya.” (HR. Thabrani).

Para pembaca Islampos yang dirahmati oleh Allah SWT mudah-mudahan kita semua dapat mengamalkan amalan secara Ikhlas untuk mencari Ridho Allah SWT. Aamiin Allahumma Aamiin.[]

loading...
loading...