ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Hendak Ta’aruf? Ketahui Ini Dulu Nih

Mengenal apa itu Ta’aruf?

0

Islam telah mengajarkan cara yang tepat untuk berkenalan atau melakukan pendekatan terhadap lawan jenis, yaitu dengan cara ta’aruf.

Secara istilah, ta’aruf berarti proses saling mengenal antara lelaki dan perempuan untuk mencari kecocokan sebelum proses pernikahan. Berikut soal Ta’aruf yang harus kita ketahui.

Waktu Pelaksanaan Ta’aruf

Ta’aruf dilaksanakan ketika sudah “Siap” dan ‘Serius” menikah. Bukan mengajak ta’aruf sekarang, tapi nikahnya 5 tahun lagi atau bahkan 10 tahun lagi. Banyak lelaki yang modus seperti ini.

Persiapan Ta’aruf

Orang yang ingin melakukan ta’aruf, bisa membuat proposal ta’aruf. Isinya berupa biodata diri dan visi misi dalam berumah tangga kelak. Proposal ini nantinya akan saling ditukar ketika proses ta’aruf dengan seseorang yang kita seriusi.

Pihak-pihak yang Terlibat dalam Ta’aruf

Ta’aruf itu bukan seperti pacaran yang hanya melibatkan 2 oran,g yaitu lelaki dan perempuan -dan yang ke-3 itu setan. Makanya tak heran kalau mereka yang pacaran itu pasti bermaksiat.

dalam prosesnya, ta’aruf itu melibatkan pihak ke-3 sebagai pendamping atau perantara. Perantara adalah pihak yang dipercayai untuk menyampaikan maksud atau isyarat, ketika seorang lelaki atau perempuan ingin mengajukan proses ta’aruf.

Pendamping adalah pihak yang turut mendampingi ketika proses pertemuan. Jadi bertemu itu tidak hanya berdua, ada pihak-pihak lain yang dilibatkan. Perantara atau pendamping di sini haruslaj orang yang terpercaya. Bisa sahabat, guru, ustadz, saudara, atau orang tua langsung.

Tahapan Ta’aruf

1. Mengajukan “kode atau isyarat” untuk ta’aruf

2. Saling menukar proposal

3. Istikharah

4. Memberi jawaban apakah lanjut atau tidak

5. Kalau oke, lanjut, bisa masuk proses khitbah (lamaran). Kalau tidak lanjut karena ada ketidakcocokan, bisa berta’aruf dengan yang lain

Lamanya Ta’aruf

Proses ta’aruf bisa berlangsung dengan singkat. Tergantung kondisi masing-masing. Ada yang hanya memakan waktu selama dua minggu, dan langsung mengajukan lamaran. Ada yang 1 bulan, dan umumnya yang paling lama sekitar 3 hingga 4 bulan.

Dan perlu diingat, selama proses ta’aruf ini, kedua calon dilarang berkomunikasi secara intens -apalagi bercakap-cakap tentang hal-hal yang tidak penting. Baik itu lewat chat ataupun telpon. Wallahu a’lam. []

Redaktur: Nira Tania

Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun
loading...
loading...