islampos
Media islam generasi baru

Gurat Tikar di Pipimu Wahai Rasulullah

Foto: Flickr
0

KITA mengenal Rasulullah ﷺ sebagai sosok yang sangat luar biasa dalam segala hal. Baik dalam beribadah maupun bermuamalan. Sudah sepantasnya kita bisa meneladani sikap Rasul yang mulia itu. Bukan hanya ibadah dan muamalah. Tapi kesederhanaannya dalam hidup pun menjadi sebuah keteladanan yang harus kita ikuti.

Suatu hari Umar berkisah tentang kebersamaannya dengan Rasulullah ﷺ, “Aku pernah berkunjung menemui Rasulullah ﷺ. Waktu itu beliau berada dalam sebuah kamar, tidur di atas tikar yang tidak beralas. Di bawah kepalanya ada bantal dari kulit kambing yang diisi dengan sabut. Pada kedua kakinya daun penyamak terkumpul. Di atas kepalanya, kulit kambing tergantung. Aku melihat guratan anyam tikar di sisi perutnya, maka aku pun menangis.”

Beliau mengatakan, “Apa yang menyebabkanmu menangis (ya Umar)?”

BACA JUGA:
Tentang Shalat, Ingatlah Nasihat Rasulullah Ini
Rasulullah Juga Bercanda dengan Anak-anak

“Wahai Rasulullah, Kisra dan Kaisar dalam keaadan mereka (selalu di dalam kesenangan, kemewahan, dan serba cukup), padahal engkau adalah utusan Allah.” Jawab Umar. Umar hendak menyatakan, Anda lebih layak menikmati isi dunia dibanding raja-raja itu karena Anda adalah utusan Allah. Rasulullah menjawab,
“Apakah engkau tidak senang, bahwa dunia ini bagi mereka dan akhirat untuk kita?” (HR. al-Bukhari 4629 dan Muslim 1479).

Lihatlah bagaimana luar biasanya akhlak beliau. Seandainya beliau mau memilih kehidupan dunia yang gemerlap ini, tentunya akan bisa beliau dapatkan dengan mudah. Tapi tidak dengan kekasih Allah ini, ia lebih memilih hidup sederhana dengan hati yang terus terpaut dengan kecintaan pada Allah.[]