Gedung Putih: Strategi Perdagangan Trump, AS Keluar dari Kemitraan Trans Pasifik

US President Donald Trump speaks to the nation during his swearing-in ceremony on January 20, 2017 at the US Capitol in Washington, DC. / AFP PHOTO / Mandel NGAN
0 210

WASHINGTON—Setelah pelantikan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Jumat (20/1/2017), Gedung Putih menyatakan strategi perdagangan dengan menarik diri dari pakta perdagangan Kemitraan Asia Pasifik (TPP) yang beranggotakan 12 negara.

Dinyatakan Gedung Putih, AS akan membidik negara mana pun yang melanggar kesepakatan perdagangan dan merugikan pekerja Amerika.

Trump juga bertekad untuk menegosiasikan ulang pakta perdagangan lainnya, yakni Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) yang ditandatangani AS, Kanada, dan Meksiko pada 1994.

“Sejak lama, rakyat Amerika telah dipaksa menerima kesepakatan-kesepakatan perdagangan yang menguntungkan kepentingan orang dalam dan elite Washington, bukan pekerja di negeri ini,” kata Gedung Putih.

“Akibatnya kota-kota kerah biru harus menyaksikan pabrik-pabrik ditutup dan posis kerja gaji tinggi pindah ke luar negeri, sedangkan orang Amerika menghadapi defisit yang terus menggunung dan basis manufaktur yang rusak,” tambahnya.

Gedung Putih melanjutkan, kesepakatan yang tegas dan adil dalam perdagangan bisa digunakan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi AS dan mengembalikan jutaan lapangan pekerjaan kepada warga Amerika.

“Strategi ini diawali dengan menarik diri dari Kemitraan Trans Pasifik dan memastikan bahwa setiap kesepakatan perdagangan dibuat untuk kepentingan kaum pekerja Amerika.”

“Jika mitra-mitra NAFTA menolak memberi pekerja Amerika kesepakatan yang adil dalam kesepakatan yang direnegosiasikan, maka Presiden akan memberikan peringatan mengenai niat Amerika Serikat menarik diri dari NAFTA,” sambung Gedung Putih.

Selama ini TPP yang telah ditandatangani AS adalah pilar utama ekonomi di zaman pemerintahan Barack Obama dalam kerangka kawasan Asia Pasifik di tengah ancaman meningkat pesatnya Cina.

Para pendukung TPP khawatir jika AS menarik diri dari proyek yang memakan waktu bertahun-tahun negosiasi, akan makin memperkuat ekonomi Cina dan sebaliknya merugikan AS, demikian Reuters. []

loading...
loading...