islampos
Media islam generasi baru

Fatherless

Foto: Abu Umar/Islampos
0

 

BUDAYA orang Indonesia, kalau bicara soal anak pasti ujung-ujungnya ibu.

“Anak gak mandi sore”, maklum ibunya belum pulang kerja.

“Anak gak naik kelas”, maklum ibunya sibuk.

“Anak berantem sama teman”, maklum ibunya gak perhatian.

“Anak jatuh”, ibunya ke mana aja…?

Lalu, bila semua masalah anak dibebankan pada ibu, dimana peran bapak? Banyak orang menyebut hal ini sebagai “fatherless.”

Sedikit rahasia keluarga.

Ibuku contoh anak yang fatherless, ayahnya tidak ada. Maka ketika ketemu ayahku yang notabene jauh lebih tua, ibu memeluk erat-erat dan sangat depended on my father. Beliau ke suaminya (ayahku) seperti ke-ayahnya. Jadi aku sebagai anak merasa ibuku anak sulung dan anak sulung ibuku adalah anak kedua. Ayahku Alhamdulillah kebapakan banget dan jiwa superheronya tinggi, jadi beliau yang sesungguhnya punya anak 7 jadi seperti punya anak 8.

Lalu apa efeknya ?

Yaa, kami jadi tak punya contoh ibu, karena sang ibu memainkan peran sebagai anak, sebab beliau lamaa kehilangan bapak.

Dan kami pun memahaminya dan seringkali mengalah demi ibu. Jadi feeling fatherless itu forever sampai akhir hayatnya, ibuku meninggal dalam pelukan tangan kuat bapakku (sang super hero forever juga).

Alhamdulillah ibuku ketemu suami yang baik dan kebapakan.

Tapi, apakah kita sendiri menerima bila ada anak perempuan kita yang kemudiannya menikah dengan lelaki yang jauh lebih tua, yang hampir seumur ayahnya atau omnya? Karena dia mencari sosok ayah dan bukan sosok suami?!

Dan lagi salah satu faktor terbesar lesbian yang sekarang lagi menimpa anak-anak remaja putri Indonesia, adalah “hilangnya peran ayah.” Karena bagi anak perempuan “Ayah adalah cinta pertama.” Bila hal itu hilang maka dia sangat mudah di perhatikan oleh type masculine lesbian yang utamanya lebih perhatian dan lembut dan mengayomi daripada lelaki biasa. Be careful wahai para ayah, please tinggalkan gadgetmu, raih putrimu.

LGBT story, pertama kali ini adalah tentang fatherless salah satu faktor terbesar anak menjadi lesbian -Kak Sinyo quote-

Dan buat saya, ini adalah masalah serius. []

Fifi P. Jubilea adalah Founder, Owner, Conceptor n Trainer Jakarta Integrated International Islamic School & Jakarta Islamic Boys Boarding School

Website:
http://www.jakartaislamicschool.com/principal-article
Facebook Fanpage:
https://www.facebook.com/jisc.jibbs
https://www.facebook.com/Jakarta.Islamic.Boys.Boarding.School
Instagram:
www.instagram.com/fifi.jubilea
Twitter:
https://twitter.com/JIScnJIBBs

loading...
loading...