ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Dia yang Memberi, Dia yang Mengambil

Foto: Pixabay
0

AYYUB adalah seorang nabi yang kaya raya. Istananya megah, rejekinya berkah melimpah, istri dan anak-anaknya sehat walafiat. Yang lebih penting lagi adalah, semua itu tetap menjadikan Ayyub seorang hamba Allah yang saleh.

Ia tidak sedikitpun menunjukan bahwa semua yang ia miliki adalah kepunyaannya semata. Semua itu tidak sedikitpun membuatnya lalai. Ayyub tetap seorang yang selalu bersujud. Demikian juga istrinya yang bernama Rahmah. Atas ketaatan mereka berdua ini, para malaikat sampai kagum menyaksikan ketaatan Ayyub.

Tapi lain halnya dengan iblis. Seperti biasa, ia tidak pernah bisa ridho melihat manusia yang taat kepada Allah swt. Atas dasar itulah, iblis kemudian mendatangi Sang Maha Pencipta.

“Aku ingin mengatakan sesuatu kepadamu,” katanya tandas kepada Allah swt, “Ayyub berbakti kepada-Mu karena hartanya banyak, anak-anaknya sehat dan lucu-lucu. Kebunnya luas dan subur, istananya megah. Biri-biri serta dombanya berkembang biak terus menerus. Dia menyembah-Mu karena takut jatuh melarat!”

Setelah keluh kesahnya itu, iblis pun turun menghancurkan segala milik Ayyub. Akibat ulah iblis itu, kebun-kebun milik Nabi yang melahirkan banyak nabi lagi itu menjadi kering kerontang dan terbakar. Semua ternaknya terserang wabah dan akhirnya mati semua.

Setelah itu iblis mendatangi Ayyub. Ia menyamar sebagai orang tua yang bijaksana. “Ayyub, “ ujarnya, “Tuhan yang engkau sembah setiap har ternyata tidak bisa menolongmu sama sekali. Aku kasihan padamu. Carilah tuhan lain yang bisa menolongmu.”

Mendengar semua itu, Ayyub meradang. Tapi ia tidak mempedulikannya. Malah, ia bertambah saleh dan semakin sering bersujud saja. Ayyub yakin, segala kenikmatan yang telah direguknya adalah pemberian Allah, dan Allah berhak mencabutnya sewaktu-waktu.

Iblis marah dan kecewa. Kembali ia menghadap Allah swt. Ia berujar dengan keras, “Ayyub masih taat kepadaMu karena ia masih punya anak-anak. Aku akan membinasakan seluruh anak Ayyub. Dan kau akan mengetahui bahwa iman Ayyub tidak seberapa kuatnya.”

Seketika, Iblis dan anak buahnya segera menyebarkan penyakit dan bencana. Semua anak Ayyub mati. Bukan itu saja, istana tempat tinggal mereka kena gempa dan hancur menjadi puing-puing. Ayyub jelas menjadi sedih bukan kepalang. Tapi dari mulutnya hanya keluar ucapan tawakal dan pasrah diri saja.

Dalam kondisi itu, datanglah orang tua yang sebenarnya adalah iblis,”Begitukah balasan Tuhan atas ketaatnan dan ibadahmu yang khusyuk dan tak pernah terputus? Tak ada hentinya engkau memuji-muji keagunganNya, tapi yang kau dapat hanya bencana dan bala belaka!”

Ayyub melirik ke arah orang tua itu. Ia menjawab pelan, “Dialah yang memberi, Dia pula yang mengambil. Dia menghidupkan, dan dia juga yang mematikan.”

Mendengar jawaban Ayyub, Iblis makin berang. Kembali dia menghadap Allah. “Ayyub masih taat kepadaMu karena dia masih sehat. Ayyub masih bisa bekerja dan masih bisa punya anak. Kalau dia sakit payah, lenyap tenaga dan kesehatannya, pasti dia akan berpaling dariMu.”

Iblis turun lagi. Kali ini ia menularkan sejenis penyakit yang sangat berbahaya pada sekujur tubuh Ayyub. Baunya bukan main busuknya. Dari kulitnya bermunculan kudis dan bernanah. Dari kepala hingga ke kaki.

Walau begitu, Ayyub tetap tabah. Ia tetap menjalankan iman dan ibadah kepada Allah swt tanpa berkurang sedikitpun. Dia hanya menyerahkan nasibnya kepada Allah semata. Tidak seorang tabibpun yang mampu mengobatinya. Satu persatu barang-barangnya sudah hampir habis untuk biaya pengobatan. Semua istrinya telah minta cerai. Tinggallah Rahmah seorang yang masih bersabar merawat dan menemaninya.

Rahmah dengan sabar mendampingi suaminya. Ia memeliharanya dengan baik. Dari hari kehari, teman-teman Ayyub menjauhinya satu persatu. Mereka takut ketularan penyakit yang menjijikan tersebut. Tidak pernah ada seorang pun yang bersedia menjenguknya karena bau tubuh Ayyub bisa membuat orang muntah.

Setiap hari, Rahmah mencuci kulit Ayyub yang penuh dengan lintah dan koreng. Bau kulit Ayyub tidak terkira busuknya. Puncaknya, orang-orang kampung serempak mengusir Ayyub dan istrinya. Mereka berduyun-duyun mendatangi rumah Ayyub. Mereka akhirnya tinggal di sebuah gubuk kecil di tepi hutan.

Tiap hari, Rahmah pergi keluar untuk menjual barang-barang mereka yang masih tersisa yang sekiranya masih bisa dijual. Sampai akhirnya habis. Dalam saat –saat kelaparan, Rahmah mencari pekerjaan. Akhirnya ia mendapat pekerjaan pada seorang tukang roti. Namun ketika diketahui bahwa ia adalah istri Ayyub, serta merta dipecatlah ia.

Alangkah bingungnya sekarang yang dipikirkan oleh Rahmah. Kemana lagi sekarang ia akan mencari sesuap rejeki untuk ia dan suaminya?

Ketika ia mengadukan hal ini kepada Ayyub, suaminya itu dengan penuh kasih sayang, penuh kesabaran meyakinkannya. Dengan cobaan yang sedemikian berat, Ayyub tidak pernah sekalipun mengendorkan keyakinannya pada Sang Pencipta. Ia yakin seyakin-yakinnya bahwa Allah swt begitu mudah untuk membuat seseorang menjadi kaya atau sebaliknya menjadi miskin.

Semiskin dan semenderita apapun tidak akan pernah mengubah Ayyub. Ia akan tetap menjadi hamba Allah yang selalu bersujud dan membaktikan hidupnya sepenuhnya untuk Allah swt. Suatu saat, penderitaannya pasti akan berakhir. []

Sumber: Peri Hidup Nabi & Para Sahabat/Penerbit Islampos Media/ karya Saad Saefullah

loading...
loading...