ISLAMPOS
Media Islam Generasi Baru

Bolehkah Berdoa dengan Bahasa Sendiri?

0

Advertisements

BERDOA, pada umumnya memakai bahasa Arab. Banyak pilihan doa yang bisa kita amalkan sesuai dengan keinginan kita. Namun bagaimana jika kita tidak memahami isi doa berbahasa Arab, apakah boleh diganti dengan bahasa yang dimengerti?

Syaikh Sholih Al Munajid hafizhohullah dalam situs beliau Al Islam Sual wa Jawab memberikan penjelasan,

“Jika orang yang shalat mampu berdoa dengan bahasa Arab, maka ia tidak boleh berdo’a dengan bahasa selainnya. Namun jika orang yang shalat tersebut tidak mampu berdo’a dengan bahasa Arab, maka tidak mengapa ia berdo’a dengan bahasa yang ia pahami sambil ia terus mempelajari bahasa Arab (agar semakin baik ibadahnya, -pen).

BACA JUGA: Mustajabnya Doa ketika Sujud

Adapun do’a di luar shalat, maka tidak mengapa menggunakan bahasa non Arab. Seperti ini sama sekali tidak ada masalah lebih-lebih lagi jika hatinya semakin hadir (semakin memahami) do’a yang ia panjatkan.

Related Posts
1 of 2

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menerangkan,

وَالدُّعَاءُ يَجُوزُ بِالْعَرَبِيَّةِ وَبِغَيْرِ الْعَرَبِيَّةِ وَاَللَّهُ سُبْحَانَهُ يَعْلَمُ قَصْدَ الدَّاعِي وَمُرَادَهُ وَإِنْ لَمْ يُقَوِّمْ لِسَانَهُ فَإِنَّهُ يَعْلَمُ ضَجِيجَ الْأَصْوَاتِ بِاخْتِلَافِ اللُّغَاتِ عَلَى تَنَوُّعِ الْحَاجَاتِ .

“Berdo’a boleh dengan bahasa Arab dan bahasa non Arab. Allah subhanahu wa ta’ala tentu saja mengetahui setiap maksud hamba walaupun lisannya pun tidak bisa menyuarakan. Allah Maha Mengetahui setiap do’a dalam berbagai bahasa pun itu dan Dia pun Maha Mengetahui setiap kebutuhan yang dipanjatkan”.

BACA JUGA: Dua Doa agar Dikaruniai Anak yang Shalih

Meski dibolehkan berdoa dengan bahasa yang kita mengerti, namun sebaiknya kita juga terus belajar untuk memahami bahasa Arab. Allahu A’lam. []

SUMBER: RUMAYSHO

Artikel Terkait :

loading...
loading...

Sponsored

Maaf Anda Sedang Offline