islampos
Media islam generasi baru

Bijak Bersosial Media

Foto; WP Curve
0

Oleh: Afaf Najihah 
afafnajihah@gmail.com

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa kabar berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaanya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu,” (QS Al Hujurat: 6).

Hidup di zaman sekarang ini memang harus penuh kehati-hatian, anugerah Allah yang bernama teknologi memang sudah menjelma menjadi gaya hidup masyarakat modern, bahkan manusia masa kini lebih memilih tidak makan daripada tidak ada paket kuota internet.

Begitu pentingnya akses internet dalam kehidupan manusia saat ini. Mudahnya akses informasi membuat kita jadi semakin cerdas dan mau menghabiskan waktu berjam-jam di depan gadget atau laptop. Semua itu dilakukan demi mengetahui informasi dan mengetahui apa yang sedang ramai terjadi di dunia luar sana. Hingga para pengakses ini menamai diri mereka sendiri sebagai netizen.

Dengan hadirnya sosial media, semua orang bisa menjadi wartawan tanpa harus kuliah di jurusan jurnalistik bertahun-tahun, semua orang bisa menjadi fotografer tanpa harus kuliah atau mengikuti pelatihan semacamnya, bahkan semua orang bisa menjadi komentator dan saling menghina di sosial media.

Namun yang terjadi saat ini, orang dengan mudahnya berbagi informasi atau meng-update status tanpa menimbang dampak yang akan terjadi, selain itu diluar sana dengan mudahnya para netizen yang reaktif berkomentar, men-judge, mencela, mempermainkan, bahkan ‘membunuh’ karakter orang lain.

Tidak semua netizen juga reaktif, malah banyak saya temukan beberapa orang dengan berkomentar secara bijak dan berimbang. Namun yang ingin saya soroti saat ini adalah mengapa manusia bisa begitu mudahnya terpancing oleh kabar yang belum tentu itu benar. Sampai muncul istilah haters, sungguh istilah ini adalah istilah yang tak pantas disematkan kepada seorang muslim. Sebagai pribadi yang santun, pemaaf dan rahmatan lil ‘aalamiin.

Berikut ini saya buat beberapa tips menggunakan sosial media dengan bijak:

1. Statusmu harimaumu

Teringat peristiwa beberapa minggu lalu, seorang artis yang diberhentikan kontraknya gara-gara statusnya di instagram yang dinilai menghina dan melecehkan pihak tertentu.

Dari kejadian ini, kita bisa mengambil pelajaran,hendaknya kita menimbang dan memikirkan informasi atau status apa yang hendak kita post ke sosial media, apakah bersifat informatif, hiburan positif (bukan konten pornografi) atau motivasi.

Diluar itu semua, maka konten bisa dipastikan hanya sekedar pamer, menunjukan eksistensi diri, sumpah serapah atau keluhan.Jadi, berkaca dari semua kejadian itu, hendaknya kita lebih berhati-hati dalam berucap di kehidupan nyata maupun kehidupan maya.

2. Berfikir sebelum berkomentar

Sebagai makhluk modern, kita selalu terus-menerus mengakses internet dengan berbagai macam kepentingan, oleh sebab itu, jika menemukan informasi atau kabar di internet, hendaknya kita tidak langsung, serta-merta melayangkan komentar tanpa memahami apa dan bagaimana kabar itu bisa terjadi, hindari komentar berupa menjustifikasi orang, menghina, merendahkan, mempermainkan atau mem-post icon-icon atau gambar yang tak pantas.

Tidak hanya di dunia nyata kita harus mengklarifikasi namun begitu juga di dunia maya. Dalam surah Al-Hujurat ayat 6 Allah menegaskan bahwa:

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa kabar berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaanya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu” (Al Hujurat: 6)

Sebagai orang beriman, hendaknya kita tidak bersikap reaktif, gampang tersulut emosi atau bahkan mudah marah. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam dalam perjalanan hidup mulianya mencontohkan kepada kita, ketika kabar istrinya Aisyah pergi berdua bersama Shofwan terdengar, segelintir orang-orang musyrik memanfaatkan situasi ini untuk memprovokasi Rasulullah, ketika kabar itu sampai kepadanya, beliau merasa cemburu dan marah, tentu saja itu tindakan dan sikap manusiawi, namun apa yang beliau lakukan?

Apakah beliau memukul istrinya? Menghina? Atau mengusir? Men-judge? Itu tidak beliau lakukan, beliau hanya mendiamkan Aisyah r.a., hingga datang wahyu dari Allah yang menyatakan bahwa khabar itu hanya fitnah dan Aisyah tidak berbuat selingkuh. Maka Rasulullahpun kembali menerima Aisyah sebagaimana sebelumnya beliau perlakukan.

Dari kisah di atas, hendaknya bisa kita teladani, bahkan ketika ada informasi yang merugikan diri kita sekalipun, hendaknya kita tidak bertindak gegabah dan tidak dengan mudah terpancing emosi. Berfikir jernih dengan kepala dingin tentu saja hasilnya akan lebih maslahat dari pada komentar dengan nada rasis, reaktif atau provokatif.

3. Buku adalah gudangnya ilmu, membaca kuncinya

Membaca sebuah buku dengan judul “Menguak Rahasia Cara Belajar Orang Yahudi” karya Ustadz Abdul Waid, penulis menyatakan bahwa konon orang Yahudi yang mayoritas penemu teknologi itu, tidak pernah menanamkan kepada anak-anak mereka untuk belajar melalui pc atau gadget, itulah sebabnya sekolah-sekolah dan perpustakaan di Israel selalu penuh dan ramai pengunjung, karena siswa dan masyarakat umum lebih memilih belajar melalui buku dari pada mencari sumber informasi dari internet, semua informasi yang dihasilkan dari buku lebih valid, akuntabel dan bisa dipertanggungjawabkan.

Penulis menambahkan, dengan menggali informasi atau bacaan lewat buku, siswa di Israel cenderung bisa membentuk pola pikiran dari apa yang di baca, jadi siswa di Israel mampu menyerap informasi secara terstruktur sehingga daya ingat mereka tajam dan tahan lama.

Dari pemaparan penulis Ustaz Abdul Waid di atas, kita bisa memanifestasikan gaya belajar orang Yahudi yang mengurangi akses informasi lewat gadget atau pc computer, selain menimbulkan radiasi membaca lewat handphone atau computer juga tidak membuat kita mampu membentuk mind map, namun semua itu bisa dilakukan jika kita membaca buku.

Percayalah, jika orang-orang Yahudi itu bisa cerdas bahkan banyak yang jadi penemu, bukan karena mereka adalah makhluk yang diunggulkan Tuhan di muka bumi ini, tapi karena mereka memiliki pola hidup dan pola belajar yang baik sehingga generasinya tumbuh menjadi para ilmuwan dan memiliki pengaruh di dunia ini, bahkan mereka sendiri yang menciptakan sosial media. Tidak bermaksud mengunggulkan, hanya memotivasi diri sendiri dan anda semua, bahwa kita juga bisa se-cerdas mereka.

Dengan demikian, perbanyak baca buku, kurangi menggali informasi dari gadget jika tidak terlalu penting. Jika penting ya gunakan saja! Jangan kaku juga.

4. Punya sosmed? Ya harus…

Sebagai anak muda masa kini, tentu saja kita harus mampu mengimbangi era teknologi dan derasnya arus informasi, saya menyarankan anda untuk mengurangi penggunaan gadget, bukan berarti saya melarang anda untuk memiliki facebook, twitter, instagram, whatsapp, line dkk lah yaa, beberapa atau mungkin semua itu boleh anda miliki, mungkin ada di antara teman SD kita dulu, SMP, atau SMA yang ingin bersilaturahim dengan kita namun terkendala di jarak dan waktu, tentu saja, sosial media adalah media yang pas untuk bersilaturahim secara efektif dan efisien.

Namun syaratnya, kita hanya boleh mengunggah gambar-gambar atau status yang akan menimbulkan manfaat bagi pembacanya, misalkan kata-kata motivasi, gambar-gambar inspiratif, meme atau gambar dengan konten bertujuan hiburan positif dalam artian bukan gambar porno. Tentu saja hal itu diperbolehkan, bahkan dianjurkan.
Jika sebagian orang bisa merusak kaum muslimin dengan status-status, gambar atau video yang kontennya merusak, maka kita juga harus buat media yang serupa untuk memerangi hal itu dengan status-status atau gambar yang berkonten positif dengan tujuan agar membangun karakter anak muda sebagai penerus pemimpin ummat Islam di masa yang akan datang.

5. Satu teman di dunia nyata lebih berharga daripada seribu teman di dunia maya

“Dari Abi Hurairah, ia berkata: Telah bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Barangsiapa ingin diluaskan rizqinya dan dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia sambungkan silaturahim” (HR. Bukhari)

Hadits di atas mensunnahkan kita untuk senantiasa menjaga hubungan baik dengan orang-orang di sekitar kita, jika kita ingin diluaskan rizki dan dipanjangkan usia, maka jagalah hubungan baik dengan keluarga, tetangga, rekan kerja, sahabat, menjaga hubungan baik itu memang susah-susah gampang. Gampang yaa karena baik atau buruknya seorang manusia yang bisa dinilai dari perkataannya, menjaga hubungan baik bisa dengan menjaga perkataan, senantiasa menjaga ucapan dan perbuatan serta mengingat mereka dengan memberikan makanan atau souvenir jika kita selesai bepergian (hanya contoh saja).

Keluarga, teman atau orang-orang yang ada di sekitar kita, merekalah orang-orang yang pertama kali akan mengetahui kondisi kita manakala kita berada dalam kesulitan, mereka juga yang akan menghantarkan jeazah kita manakala kita meninggal kelak, sebab itu jagalah hubungan baik kita dengan mereka. Dengan begitu semua kebaikan itu akan kembali pada kita. Ingat! Semua kebaikan itu akan kembali pada pelakunya. InsyaAllah.
Sebagaimana Allah berfirman dalam surah Al-Isra ayat 7:

“Jika kamu berbuat baik berarti kamu berbuat baik untuk dirimu sendiri, dan jika kamu berbuat jahat maka kejahatan itu bagi dirimu sendiri, …” (Al-Isra: 7). Wallahu a’lam. []

loading...
loading...