Akhlak Lebih Diprioritaskan daripada Ilmu Agamanya, Benarkah?

0

AGAMA  sesoerang itu mencakup ilmu, akhlak dan amalnya. Orang yang mempunyai segudang ilmu agama, belum tentu mampu mengaplikasikan ilmunya dan berahlak setara dengan ilmunya.

Kenapa? Bukankah yang mempunyai ilmu agama yang banyak, bisa menjadi patokan seseorang untuk memilih.

Memang patokan utama memilih dan tidak ada tawar-menawar lagi adalah agama dan akhlak.

Tetapi jika bicara memilih jodoh, cenderung dan prioritas melihat  bagaimana akhlaknya sesama manusia dan makhluk lainnya, akhlak nan mulia, memudahkan orang lain, menjadi teman disaat susah, banyak orang yang senang dengan mulianya akhlaknya

Kenapa?

1.Karena akhlak adalah cerminan keimanan seseorang. Jika akhlaknya baik itulah cerminan imannya dan keikhlasannya, insyaAllah baik. Walaupun mungkin ilmu agamanya tidak banyak sekali

Sebagaimana hadits: “Mukmin yang paling sempurna Imannya adalah yang paling baik akhlaknya,” (HR At-Thirmidzi no 1162, As-Shahihah no 284).

2. Ilmu agama tinggi belum tentu imannya bagus.
(Tetapi harus husnudzan bahwa ilmu agama dengan niat yang ikhlas akan membawa kepada akhlak yang baik)

3. Di zaman sekarang ini, ilmu sangat mudah didapat. Atau “terlihat/terkesan” berilmu cukup mudah (apalagi di medsos)
ada google, modal copas, telpon minta fatwa dengan cepat.

Sehingga sekedar testimoni tentang “ilmu agamanya” saja kurang cukup. Maksudnya jangan terbuai dan terlena dahulu dengan testimoni ilmu agamanya

Ingat, dalam kehidupan rumah tangga nanti, kemuliaan akhlak sangat penting. Rumah tangga itu susah dan senang. Saat-saat senang dan aman, semua bisa jadi teman yang baik, tetapi belum tentu di saat susah

Bagaimama mencari info tentang akhlaknya?

1. Tanya kepada keluarga dan teman dekatnya yang sudah lama bergaul
Bukan dengan pacaran/ujicoba.

2.Tanyakan kepada teman-teman di daerah asalnya.
Karena seseorang itu bisa jadi berubah sikapnya di lingkungan baru atau perantauan.

3.Tanyakan kepada teman yang mungkin satu rumah,kontrakan atau satu kos dengannya
Karena “rumah adalah aurat” disitu kelemahan dan kekurangan terlihat.

Sedangkan dalam urusan jodoh. Nabi shallallaahu alaihi wa sallam memerintahkan harus memberikan informasi yang seimbang dan terbuka kelebihan dan kekurangannya.

Jika dia seorang aktifis atau ikut di organisasi tertentu anda bisa tanyakan beberapa teman kantor dan bosnya.

Karena organisasi terkadang komplek, rumit dan butuh “otak yang dingin” menyelesaikan dan menghadapi masalah. Itu bisa menjadi cerminan awal mengarungi bahtera rumah tangga

Tetapi ingat, jangan sampai kita su’udzan dengan mereka yang berilmu agama. Dalam masalah jodoh (apalagi bagi wanita) perlu cek dan ricek.

Kami menulis hal ini karena memang ada kejadiannya. Ternyata ilmu agama tidak sesuai dengan amalnya, akhlaknya tidak “segarang” dan “setenar” di medsos. []

 

Sumber: Muslimafiyah

loading...
loading...
Langganan newsletter Kami
Langganan newsletter Kami
Daftar dan dapatkan informasi update dari Kami langsung ke Inbox e-mail Anda
Kamu dapat berhenti berlangganan kapanpun

Maaf Anda Sedang Offline