islampos
Media islam generasi baru

Yuk, Belanja ke Toko atawa Warung Tetangga

Foto: The Spruce
0

Sudah beberapa waktu belakangan ini, saya dan istri hampir ga pernah berbelanja ke mart-mart lagi. Kalau pun iya, biasanya itu kepepet banget, misalnya ketika tengah berada di tengah jalan dan di sekeliling hanya hutan, perlu minum, eh ternyata ada mart (nah lho, aneh kan di tengah hutan ada mart?). Yo wis, akhirnya beli minum di situ.

Kami lebih memilih belanja ke warung tetangga atawa toko pinggir jalan.

Sikap ga belanja ke mart itu sama sekali bukan didasarkan konspirasi apalah atau sentimen anulah. Orang saya punya dua orang keponakan, kerja juga di situ.

Ini beberapa alasannya:

1. Belanja di warung atau toko ga pernah dapat pertanyaan yang meruntuhkan mental, yaitu “Kembaliannya mau disumbangin, Pak?”. Udahlah, gag usah dibahas juga kali soal sumbangan-sumbangan itu. Cuma jika setiap kali belanja disodorin pertanyaan kek gitu, rasanya jadi gimana ya. Masak iya si mart ga sediain recehan buat urusan kek gini?

2. Gilanya tuh, sering kali juga, si kembalian ga dikembaliin, tanpa informasi lagi. Iya sih, cuma seratus dua ratus doang, tapi diambil gitu saja tanpa izin? Apa itu namanya?

3. Belanja di toko atau warung juga ga musti sediain duit seribuan atau dua ribuan buat bayar tukang parkir yang ga jelas gitu deh. Ketika kita masuk ke area, sepi-sepi aja tuh mart. Nah, pas mau jalan, eh entah dari mana, (biasanya anak-anak muda) keluar dan langsung prat prit sambil bantuin mundurin motor. Seperti kata pengamen di bus, “Uang seribu ga bakal bikin Anda bangkrut, dan juga ga bakal bikin kami kaya, jadi…” ya gitu lagi juga deh. Atawa cuma saya aja kali ya orangnya itungan ga jelas gini?

4. Belanja di toko atawa warung tetangga, jarang banget diserobot antrean pas mau bayar. Pernah kan ngalamin gitu kalau belanja di sebelah? Alesannya, “Maaf ya ini saya cuma beli minuman doang, jadi boleh dong duluan?” Ya gitu deh.

5. Kalau pas hari besar atau perayaan tujuh belas agustusan, toko dan warung tetangga, walau sepuluh ribu dua puluh ribu, sering kali nyumbang buat kegiatan RT.

Yuk, belanja ke warung atau toko tetangga. []

Kirim OPINI Anda lewat imel ke: islampos@gmail.com, paling banyak dua (2) halaman MS Word. Sertakan biodata singkat dan foto diri.

loading...
loading...