islampos
Media islam generasi baru

Perkara yang Paling Berat di Dunia Adalah..

yang paling berat di dunia
0

PERNYATAAN dari Imam Ghazali kepada murid-muridnya yang sangat populer di kalangan umat Islam adalah mengenai perkara-perkara penting tentang apa yang paling jauh, paling dekat, dan paling berat di dunia ini.

Perkara paling berat di dunia ini adalah memegang amanah. Sebab, amanah mengandung makna bahwa sesuatu benar-benar telah dipercayakan, dan pihak yang memberikan kepercayaan yakin sesuatu yang diamanahkan dapat terpelihara dengan baik.

Kemudian, di dalam Al-Qur’an disebutkan, “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil.” (QS an-Nisa : 58).

Dalam bahasan para ulama disebutkan bahwa ruang lingkup amanah luas sekali, meliputi agama, kehormatan, harta, badan, nyawa, pengetahuan, ilmu, kekuasaan, wasiat, persaksian, pengadilan, pencatatan, penyampaian ucapan, rahasia, surat-surat, pendengaran, penglihatan, dan sebagainya.

Fahruddin al-Razi menjelaskan, yang dimaksud amanah dalam ayat tersebut bersifat umum dan mencakup tiga bentuk amanah, yakni amanah dengan Allah, amanah dengan sesama manusia, dan amanah dengan diri sendiri.

Amanah dengan Allah mengandung makna keharusan bagi kaum muslim untuk melakukan semua kewajiban dan menjauhi segala larangan.

Dalam konteks dengan Allah, Ibn Mas’ud berkata, amanah adalah keharusan dalam segala hal, dalam wudhu, dalam shalat, zakat, dan puasa. Bahkan, keseluruhan anggota tubuh manusia, termasuk hati.

Sedangkan amanah dengan manusia mencakup segala sifat mulia yang harus ditegakkan oleh setiap jiwa, mulai dari jujur, adil dalam keputusan, baik dalam hal ekonomi, pemerintahan, maupun dalam hal sosial kemasyarakatan.

Oleh karena itu, taat kepada Allah dan Rasul-Nya adalah amanah yang mesti terus dijaga sepanjang hayat. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasulullah dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanah-amanah yang dipercakan kepadamu, sedangkan kamu mengetahui (QS al-Anfal : 27).

Dengan demikian, setiap jiwa memegang amanah yang mesti dijaga dengan sekuat tenaga hingga sempurna, yaitu dengan menegakkan tauhid kepada Allah, mengamalkan syariat, beribadah dengan semua syiar agama, baik yang fardhu maupun yang sunah sampai kita mendapatkan ampunan, cinta, dan keridhaan-Nya.

Rasulullah bersabda, “Jaminkan untukku enam perkara dari kalian, niscaya aku jaminkan surga untuk kalian, di antara keenam perkara itu hendaklah kamu menunaikan amanah jika kamu mendapatkannya.” (HR Ahmad).

Sikap demikian benar-benar ditegakkan oleh Umar bin Khattab, di siang yang sangat terik, beliau menggiring dua ekor unta zakat yang terlepas agar tidak hilang. Begitu takutnya amanah zakat itu tidak terjaga, Umar bin Khattab rela menembus terik matahari di siang bolong.

Maka, sudah sepatutnya kita berusahalah dengan baik untuk menunaikan amanah tersebut, baik itu dengan Allah, sesama manusia, maupun diri sendiri. Dan Luruskan niat Lillah. []

Sumber: Islam satu

loading...
loading...